Latest Post

Adzan Afrika Agama Agency Ahok AIA Carnival Air Ajaib Air Alkali Air Asia Airport Akidah Aku Cinta ISLAM Anak Rantau Anak-anak android anjing Anjing Pintar Anti-Terorisme Aplikasi ASF Asia Asuransi TKI Australia Ayah Badai Irma bahasa Korea Bakti sang Cucu Bali Bandara Bandara Internasional Denpasar Bandara Internasional Hong Kong Bandara Jogja Bandara Juanda Bandara Soetta Bangladesh Banjir banjir Bandang Banjir Garut Banjir Sentani Bank di hongkong Bank Indonesia Bank international Bank Mandiri Banyuwangi Barang Palsu Batam Bayi Bea Cukai Beasiswa Behel gigi Bekasi Belajar Hangeul Belajar Islam belajar menghafal Bencana Bencana Alam Bengkulu Berbagi Ilmu dan pengetahuan Berburu Kupon Berita duka Berita Selebritis Bhasa BI Bilik Sastra Binamandiri BIO Biografi Bisnis Bisnis dan Keuangan Bisnis dan Politik Bisnis Hallal ala Rosul Blacklist Blitar Blogger Tips BMI Hong kong BMI & Hong kong BMI Abu Dhabi BMI Amerika BMI Arab Saudi BMI Australia BMI Dubai BMI Hong kong BMI Hong Kong Mantan BMI BMI Ilegal BMI Jeddah bmi Jepang BMI Jordania BMI Korea BMI Macau Bmi Malaysia BMI Menulis BMI Oman BMI Overstayers BMI Pintar BMI Riyadh BMI Singapura bmi Taiwan BMI Terampil BMI Terlatih bmi timur tengah BMKG BNBP BNN Bnp2tki Bom Bom Molotov Bom Panci Book Review BP2PMI BP3TKI BPJS BPJS Ketenagakerjaan Brazil Brebes BRI Bukit Bullying Bulu Tangkis Bunuh diri Bunuhb diri buruh Buruh Migran Asing Buruh Migran China Buruh Migran Filipina Buruh Migran India/Pakistan Buruh Migran Kamboja Buruh Migran Myanmar Cacar Air Cacar Monyet Caesar CAF Calling Visa Calo Bandara Campak Canto-pop Care4Syria Care4Syria Indonesia Care4syria Malaysia Cat Lovers Cathay Pacific Causeway Bay Cecilia Cheung Central Cerita Motivasi cerita pekerja migran Cerita sedih Ceritaku Cerpen Chai Wan Chai Wan Park Chen Songyong China Ching Ming Festival Chow Yun Fat CHP Ciber Crime Cilacap CIMB Niaga Cinta Orang Tua Cintai Anak-anak CintaOrang Tua Cirebon Convert Video CTKI Cuaca Curhatan TKI Cut Nyak Dhien Daerah Daily Recipes Daily Recipes. Resep Harian Daily Tips Damman Dedi Mulyadi Dekstop Tips Demo 22 Mei Depok Deportasi Dessert Devisa Dhuafa Dilema buruh Migran Dinar Disnaker Dokumen Palsu Dokumen Perjalanan Donasi Download Mp3 DPR RI DPRD Dr.Zakir Naik Dragon Boat Races Dubai Dunia E-kad E-KTKLN E-KTP Ekonomi Eni Lestari Erwiana Eskalator Ethiopian Airlines Event Facebook Fahri Hamzah Fakta Farmacy Fengdu Zarva Park Fenomena Facebook Filipina Flu Burung Forums Geo Expat Hong kong Foto terbaru gadge Gadget Gags Gaji Gallery Gambar Gambling Ganja Gantung Diri Gempa Gempa Dan Tsunami Palu Gempa Situbondo Generasi Qur'ani Gerhana Bulan Gigi Ginjal Gojek Google Adsense Gukum Gunung Gunung Agung Gunung Anak Krakatau Guyon Haji HALAL Restaurant Hamil Handphone Hanif Dhakiri Happy Valley Harga Tiket Hari Kasih Sayang Hari Raya Hari Ryanya TKI Harimau Harris J Hasil penelitian Hate Speech Heatstroke Heni Sri Sundani Hepatitis E herbal Hewan Hiburan Hight Court Hijab Hiker Hikers Hiking Hipnotis HIV/AIDS HK Observatory HKGCC HKID HKO HKOW hoax Hong Kong Hong Kong Airport Hong Kong Disneyland Hong Kong Flower Show Hong Kong Labour Tribunal Hong Kong Museum Hotman Paris Hukum Hukum Hong Kong Hukum Indonesia Hukum ITE Hukum Malaysia Hukum Singapura Hukum Taiwan Humor HUT RI 72 HUT RI 73 Hutan Hutang Hydrophonic Ibu Ibu dan Anak Ibu yang terlantar ICWP ID Talent Idul Adha Idul Fitri Idul Fitri 2016 IELTS IMA IMA matul Maisaroh IMAH Imigrasi Imigrasi Hong Kong Imigrasi Malaysia IMWU Indonesia Indonesia-hongkong Informasi Informasi Orang Hilang Informasi traveling Insiden Inspirasi Inspiratif Instagram Internasional International Internet scammer Intisari Investasi Investasi Bodong IOS Ironis ISIS Islamic Song Lyrics ITE Jadwal Puasa Ramadhan Jakarta Jalan Raya Jamaludin Jardine's Crescent Jawa Barat Jawa Tengah Jawa Timur Jaywalkers Jeddah Jember jepang Jerman Job Order Job Seeker in Hong kong Jogja Joko Widodo Jombang Jompo JPK Juanda Airport JusticeForAudrey Kabar Dari China Kabar Dari Hong Kong Kabar dari Indonesia Kabar dari Malaysia Kabar dari Seberang Kabar dari Taiwan Kabar duka Kabar Film Kalimantan Kamboja Kampus Kamus Kamus Korea Kanker Lidah Kanker Otak Kanker Servik Karir TKI Kasus Buruh diluar Negeri Kasus Buruh diluar negeri Kata-kata KBRI KBRI Amman KBRI Jeddah KBRI Malaysia KBRI Moscad KBRI Riyadh KBRI Seoul KBRI Suriah Kdei Taipei KDEI Taiwan KDRT Keamanan Kebakaran Kebersihan Kebun Binatang Kecantikan Kecelakaan Kecelakaan bmi kecelakaan Kerja Kediri Kedok Kehilangan Keimigrasian Keimigrasin kejahatan kekerasan oleh TKI Kekerasan Pada Anak Kekerasan pada Bayi Kekerasan pada TKI Kekerasan pads TKI Kembali ke Fitrah Kemenag Kemenaker Kemendagri Kemenlu Kementrian PPPA Kemerdekaan RI Kemiskinan Kendal Kentut Kepolisian Kepresidenan Keracunan Makanan Kereta Api Kesehatan Keselamatan Keuangan keyboard Khas Indonesia KIA kim Jong-Nam Kim Jong-Un Kisah Inspiratif Kisah Motivasi Kisah Teladan Kitabisa KJRI Australia KJRI Hong Kong KJRI Jeddah KJRI Riyadh Klaten KMB Kocak Kokain Kolom BMI Kolom PMI Komodo Dragons Komputer Komunitas Konjen Tri Tharyat Konsul Filipina Kontrak Kerja Kontrak kerja Mandiri Koplak Korban kapal karam Korea Korea Selatan Korea Utara Koreksi Data Kosmetik Kotak Suara Kowloon Park Kplom BMI KPU Kreatif Krim Pemutih Kriminal KTKLN KTP KTT G20 Kuliah di Hong Kong Kuliner Kuliner Kasih Kulit Kumpulan Do'a Kupon Gratis Kursus Kuwait Kwong Wah Hospital Labour Labour Department Labu Kuning LACI Lakalantas Lalu lintas Lampung Lampung Selatan Langham Pkace Langsung Enak Lansia Lari dari Hutang Latihan Anti-Teror Lazio dan laziale LDR Learn Hangul Lebaran LegCo Lesbian Lesbian di Hong Kong Leukimia LGBT Lifestyle Lingkungan dan Kesehatan Lion Air Lion Air JT 610 Lirik Lagu Longsor Lowongan Kerja LRT Macau Macau International Airport Madame Tussauds Hong Kong Madiun Majalengka Majikan Makanan Makar Malang Malaysia Mall Maluku Manfaat Sholat Mantan Buruh Migran Marathon Standart Chartered Mari bantu Saudara kita Mari berbagi Masjid Maskapai Mc.Donald Media JBMI Hong Kong & Macau Media Sosial Mekkah & Madinah Meme Lucu mengenal Allah lebih dekat Menikah Menlu Menstruasi Menteri Ketenagakerjaan Menteri Keuangan MERS Mesir MILAGROS Minuman herbal Mobile Tips Modus MOM Mong Kok Mong Kok MTR Moral Motivasi Motor MoU Mp3 MTR MTRC Mualaf Mudik Muhammad Faizal Musa Musim FLU Myanmar Nabi Muhammad SAW nama dan alamat bank Narkoba Nasional Nenek Netizens News Ngong Ping 360 Nota Kesepahaman NTB Nunik Ambarwati Nusron Wahid Obat Alami Obat Herbal Ocean Park Octopus Card OFW Olahraga Online Shop Otoritas Jasa Keuangan(OJK) Overcharge P4TKI Pagelaran Seni Budaya Indonesia Pahlawan Nasional INDONESIA Pajak TKI Pakistan Palembang Palestina Palestina dan Suriah Pantai Panti Jompo Paperan Parallel Space Parenting Pariwisata Paru-paru Basah Pasar Kranggan PASKIBRA Paspampres Paspor Pat Heung Pati PBB Peduli Peduli Lingkungan Pekerja Ilegal Pekerjaan Pelanggaran Pelecehan Presiden Pelecehan Seksual Peluang Kerja Pemalsuan data Pembunuh Pembunuhan Pemerkosaan Pemilihan Presiden PEMILU PEMILU 2019 Pemilu Luar Negeri Pemncarian Pencarian Pencopetan Pencurian Pendarahan Otak Pendidikan Penemuan Penganiayaan Penghargaan Pengiriman barang Penipuan Penjual bensin Penjual Kerupuk Pensosbud Moscad Penyakit Penyakit Kulit Penyiksaan People Peperan Perampokan Peraturan Peraturan Kerja Perawat di Jepang Perceraian Perdagangan Manusia Peristiwa Perlindungan Anak Perlindungan BMI Pernikaha Palsu Pernikahan Massal 2016 Perselingkuhan Pesawat Petugas Pemilu Photo lucu anak-anak Photography Photoshop Pi Day Pilipina Pilot PJTKI PJTKI Abal-Abal PMI Hong Kong PMI ilegal PMI Pintar PNS Pokemon Go Polantas Poligami Polisi Hong Kong Polisi RI Politik Pondok pesantren Tebuireng Ponorogo Ponorogo Peduli Pornography Pornography Anak Posko Pengaduan PPLNHKMACAU PPTKIS Prabowo Subianto Produk Palsu Program G2G Prostitut PRT PRT Kamboja PSK Puasa Ramadhan Public Holiday Public Service pulau bintan Putri Hussa Qatar Queen Elisabeth Hospital Queen Mary Hospital Quick Count Radikalisme Radio Hong Kong Ramadhan Ramadhan 2019 Rasisme Real Count Realita Realita Kehidupan Remitansi TKI Rendra Kresna Rentenir Repulse Bay Resep Harian Resep Jamu Tradisional Resep Mancanegara Resep Nusantara Resep Olahan simpel Restoran Halal Ridwan Kamil Rio2016 Rodrigo Duterte Royal Brunei airlines RS.Soebandi Rumah Sakit Rusun Rawa Bebek RUU RUU BMI RUU Ekstradisi RUU Pemilu Saikung Salad Salman bin Abdulaziz Al Saud Sampah Sandiaga Salahudin Uno Sanggar Sanksi skorsing Saudi Arabia Save Rohingya SCAM Scammer Cinta Sejarah Sekolah Di Hong Kong sekolah di hongkong sekolah di Indonesia Sekolah di Luar Negeri Selingkuhan Seni Seputar Elektronik Seputar Islam Seputar Wanita Serba-Serbi Sex Sham Shui Po Sholat Eid Shopping Center Shueng Shui Sidney Siklon Tropis Siklon Tropis Cempaka Siklon Tropis Dahlia Simkim Singapura Singapura Hukum Peraturan SIPMI Sisi Lain Hong Kong SISKOTKLN Siti Aisyah Smoker itu Jahat Soetta Solidaritas Solusi Sosial Sosok Inspiratif Spider-Man Sri Lanka Sri Mulyani Indrawati SS.Lazio Standard Chartered Hong Kong Marathon Story of Buruh Migran Stress Suami Istri Subsidi Sukses Story Sumatera Selatan Surabaya Suriah Survei Sushi Syria Tabuk Tahun Baru Tahun Baru 2019 Tahun Baru China/Imlek Tai Po Taipei Tzu Chi Hospital Taiwan Taksi Tanah Longsor Tax Amnesty Technology teladan Teman Ahok Tempe Tenaga Kerja Asing Tenaga Kerja Profesional Tenggelam Teror Bom Teroris Terorisme Thailand The kisinger The Peak The Peak Tram THR Tilang TIM SAR Timur Tengah Tips dan Triks Tips Ramadhan Tips Smule TKI TKI Australia TKI Ilegal TKI Inggris TKI Sukses Toko Onine Tokoh Bangsa Topan Topan Bebinca Topan Coral Topan Ewiniar Topan Guchol Topan Hato Topan Jebi Topan Khanun Topan Kong Rey Topan LAN Topan Mangkhut Topan Nesat Topan Pakhar Topan Trami Topan Wipha Topan Yagi Topan YUTU Tragis Tram TransJ Transportasi Traveling Trend Trenggalek Tropical Depresion Tropical Depression Tsai Ing-Wen Tsim Sha Tsui Tsueng Kwan O Tsueng Kwan O Hospital Tsueng Wan Tsunami Tsunami Banten Tsunami Selat Sunda Tumor Tumor Otak Tutorial Blogger Tutorials Uang Palsu Uang RI Udara Ukraina Ular Umbrella Movement Umbrella Revolution in hongkong Umroh Underpaying Unik Upah Tenaga Kerja Uruguay Ustadz Arifin Ilham UU UU ITE UU PPMI Vaksin Venezuela Victoria Park Video Vietnam Viral Virus Visa Wamenlu Wan Chai WEJANGAN western Union Whatsapp Wirausaha Wisata dan Kuliner WNI wonderful Indonesia Worldskills Yesi Armand Sha Yordania Youtube Yusuf Mansur

200 Pengemudi Kereta MTR dikabarkan Akan Mogok Kerja Hari Ini
Penumpang yang tengah menunggu Kereta MTR 
Sekitar 700 staf dan pengemudi MTR menandatangani petisi bersama pada 14 Agustus lalu untuk memprotes hubungan dekat antara polisi dan manajemen MTR yang merusak keselamatan penumpang, seperti diberitakan oleh dimsumdaily.

Karena manajemen telah menolak untuk menjawab tuntutan mereka, setidaknya 200 pengemudi kereta MTR akan mogok pada hari senin( 19 Agustus 2019 ).

Pemogokan akan terbentuk dalam dua bentuk yang berbeda, yaitu antara lain:

1. untuk pergi cuti dan,
2. untuk memprotes dalam diam dengan tidak mengendarai kereta.

Pengemudi kereta berharap bahwa manajemen akan menanyai polisi dan menjaga kepentingan penumpang dan pengemudi kereta.
Namun beberapa Reporter  mencoba mengunjungi stasiun-stasiun di Central, Admiralty, Kowloon Tong dan North Point pagi ini dan menemukan bahwa layanan kereta di jalur Tsuen Wan dan Kwun Tong tetap  normal dan tidak ada penundaan.

Kapten yang ikut serta dalam penandatanganan nama bersama itu mengatakan bahwa sejak keputusan mogok diumumkan semalam (18 agustus 2019 ), belum ada banyak berita, dan situasinya masih menggelegak. 

5 Orang Terluka dan Berlumuran Darah Setelah Segerombolan Pria asia Selatan Bersenjatakan Pisau Daging Menyerang  BAR di Wan Chai
Beberapa korabn yang tergeletak di trotoar dekat Bar yang diserang
Satu orang ditangkap kemarin , minggu ( 18 agustus 2019 ) setelah lima orang Asia Selatan terluka dalam serangan pisau daging oleh lebih dari 10 pria bermasker yang meneror pelanggan di salah satu bar di Wan Chai.

Peristiwa itu terjadi sekitar tengah hari pada hari minggu , ketika dua mobil tiba-tiba berhenti di Lockhart Road dekat O'Brien Road, dan 10 hingga 12 penyerang yang mengenakan masker, sarung tangan dan topi menyerbu ke sebuah bar bersenjatakan pisau steak dan batang besi.

Mereka mulai menyabet dan menusuk orang di dalam bar menggunakan pisau daging, yang menyebabkan 20 pelanggan segera melarikan diri untuk menyelamatkan hidup mereka.

Sebuah sumber mengatakan staf bar memanggil teman-teman untuk membantu dengan pertarungan, yang mengakibatkan pertengkaran antara kedua kelompok tumpah ke trotoar. Lima orang, termasuk staf bar, terluka.

Salah satu penyerang kemudian mencoba masuk ke salah satu mobil tetapi dihentikan oleh staf bar, yang juga menghancurkan kaca depan. Pria itu masuk ke mobil lain dan pergi selama perkelahian.

Seorang pejalan kaki yang melihat perkelahian itu lalu menelpon polisi.

Polisi tiba untuk menemukan lima orang yang terluka terbaring di trotoar di depan bar, kata seorang saksi mata.

Ada genangan darah di jalan dan pisau steak berlumuran darah yang ditemukan di trotoar.
[ads-post]
Ambulans membawa lima orang yang terluka, termasuk yang menderita cedera kepala serius ke rumah sakit Queen Mary dan Ruttonjee.

Polisi menangkap seorang pria Asia selatan yang berada di dekatnya setelah petugas menyelidiki insiden itu melalui rekaman televisi sirkuit tertutup (CCTV).

Pemilik bar yang diketahui pria berkebangsaan Nepal, yang menyebut namanya Mike, mengatakan serangan itu mengerikan.

Meratapi kerusakan yang ditimbulkan pada bar-nya, dia sedang makan siang ketika para penyerang masuk.

Dia mengatakan bar lainnya di Jaffe Road diserang satu jam sebelumnya.


Mike mengatakan bar baru saja direnovasi dan dibuka kembali dua hari yang lalu. Dia mengatakan orang-orang sebelumnya datang ke bar pada beberapa kesempatan untuk mengumpulkan "biaya perlindungan" sebesar HK $ 50.000 per bulan, tetapi dia menolak untuk membayarnya.

Dia percaya bahwa itulah alasan mengapa kedua bar menjadi sasaran. Dia tidak mengesampingkan kemungkinan serangan itu terkait dengan geng.

Dia mengaku sangat khawatir bahwa para penyerang akan kembali untuknya, dan berharap polisi akan menyelesaikan kasus ini segera.

Menurut catatan Departemen Transportasi, mobil dengan kaca depan pecah hancur milik seorang pria, Yiu, yang tinggal di Fung Tak Estate di Diamond Hill.

1.7 Juta Warga Hong Kong Ikut Serta Dalam Aksi Unjuk Rasa RUU Anti-ekstradisi Minggu ini
Para pengunjuk rasa dibawah guyuran hujan di lapangan Victoria Park , Causeway Bay .Credit :hkfp
Front Hak Asasi Manusia Sipil telah mengklaim setidaknya  1,7 juta orang ikut serta dalam aksi unjuk rasa RUU anti-ekstradisi terbaru mereka di Victoria Park pada hari Minggu ( 18 agustus 2019).

Namun, penemu kelompok itu, Jimmy Sham, mengatakan "pembatasan tidak masuk akal" yang diberlakukan oleh polisi, yang melarang pawai yang direncanakan dari Victoria Park ke Central, berarti bahwa banyak orang bahkan tidak bisa sampai di sana.

Sham mengatakan perkiraan itu didasarkan pada jumlah orang yang berkumpul di sekitar Victoria Park, di Causeway Bay dan Tin Hau.

Tetapi masih ada banyak lagi yang tidak dapat mencapai tempat unjuk  rasa, yang akhirnya berjalan pergi menuju Admiralty dan Central yang tidak diperhitungkan, katanya.

Sham mendesak Kepala Eksekutif, Carrie Lam untuk mendengarkan tuntutan para demonstran, mencatat bahwa mereka "sangat damai dan rasional" seperti yang diminta Lam.

Tetapi dia memperingatkan bahwa jika lima tuntutan mereka - termasuk penarikan penuh dari undang-undang ekstradisi dan penyelidikan atas dugaan kebrutalan polisi tidak dipenuhi, dia secara efektif akan "menghasut protes yang lebih keras", seperti diberitakan oleh RTHK.

Dia mengatakan beberapa pengunjuk rasa hanya menggunakan kekerasan karena pemerintahannya mengabaikan demonstrasi damai.
[ads-post]
Front Hak Asasi Manusia Sipil telah mengajukan permohonan untuk mengadakan pawai lagi pada 31 Agustus mendatang.

Pemerintah mengeluarkan pernyataan setelah unjuk rasa yang mengatakan bahwa hal terpenting sekarang adalah memulihkan ketertiban sosial, setelah itu pemerintah akan berusaha membangun kembali keharmonisan sosial dengan berbicara kepada publik dengan cara yang tulus.

Ia mencatat bahwa aksi unjuk rasa itu sebagian besar damai, tetapi membuat publik tidak nyaman karena banyak jalan utama ditempati oleh para demonstran.

Kaki Tertusuk Paku Berkarat Berukuran 7cm, Paskibraka Ini Tetap Kawal Hingga Merah Putih Berkibar
Kaki Paskibraka Pembawa Baki Tertusuk Paku, Sang Merah Putih Akhirnya Berkibar 
Masyarakat Indonesia tengah merayakan Hari Ulang tahun ke-74 Kemerdekaan RI ( HUT RI ke 74) pada hari  Sabtu (17 agustus 2019).

Semua instansi pemerintah dan juga masyarakat dari berbagai kalangan melakukan Upacara hari kemerdekaan Republik Indonesia 17 Agustus hari ini atau yang ebih dikenal dengan 'Upacara 17 agustus '.

Meski persiapan matang sudah dilakukan termasuk menggembleng Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka), ada-ada saja yang kejadian di luar rencana saat Upacara 17 Agustus berlangsung.

Seperti yang dialami oleh seorang anggota Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) putri di Morowali Utara (Morut) .
Kakinya tertusuk paku saat mengawal bendera Merah Putih untuk dikibarkan.
Sebuah paku berkarat ukuran 7 cm menembus sepatu dan kaki anggota Paskibraka tersebut.
[ads-post]
Dina Nursadilah Toadji, siswi SMAN 1 Petasia, Morowali Utara didaulat sebagai pemegang baki bendera Merah Putih pada upacara peringatan detik-detik proklamasi kemerdekaan ke-74 tahun Republik Indonesia.

Di tengah berlangsungnya upacara di lapangan kantor Bupati Morowali Utara, sepatu merek Paskibraka Dina tertusuk paku berkarat dan menembus kaki sebelah kanan.


"Pas balik dari pengibaran depan tribun, saya rasa sakit di kaki. Saya tahan saja, karena saya pikir cuma batu. Tapi kan lumayan jaraknya dari tribun sampai tempat barisan awal kami, lama-lama saya yakin bukan batu ini, tapi paku. Saya tetap fokus, konsentrasi dan tidak mau kasih tunjuk sama teman-teman. Alhamdulillah tugas bisa saya tunaikan bersama teman-teman," kata Dina, yang dihubungi melalui telepon selular di Kolonodale pada Sabtu (17 agustus 2019).

Menurutnya, begitu tiba di posisi barisan awal, Dina terjatuh dan membuka sepatunya. Darah yang mengucur membuat teman-teman Paskibrakan lainnya panik. Dina pun segera mendapat pertolongan dari petugas medis dan dilarikan ke RS Kolonodale untuk mendapatkan perawatan.

Dina mengaku kondisinya sudah kembali normal setelah mendapat perawatan medis.

Para Pengunjuk Rasa Tersebar diseluruh Area di Mong Kok dan Menargetkan kantor Polisi Mong Kok
Pengunjuk rasa duduki Bute Street. credit:Felix Wong/scmp
Hong Kong memasuki minggu ke 11 dari aksi unjuk rasa dengan pawai di Hung Hom mulai pada Sabtu (17 agustus 2019 ) sore dengan harapan, setelah dua acara yang diadakan sebelumnya berakhir tanpa insiden, sementara di seberang pelabuhan, sebuah demonstrasi pro-pemerintah telah menarik ribuan orang.

Setelah unjuk rasa yang damai pada Jumat (16 agustus 2019 ) malam dan unjuk rasa pagi di bawah hujan oleh para guru pada hari Sabtu(17 agustus 2019 ), ribuan peserta berangkat dari Hung Hom pada sore hari.

Polisi sebelumnya telah melarang unjuk rasa tersebut,  tetapi memberikan persetujuan pada menit-menit terakhir setelah perubahan rute, dari Hoi Sham Park di To Kwa Wan ke stasiun MTR Whampoa.

Ketika acara resmi berakhir, beberapa pengunjuk rasa bergerak ke daerah-daerah seperti Prince Edward dan Mong Kok, memicu kekhawatiran bentrokan antara para pengunjuk rasa dengan polisi.

Sementara itu, unjuk rasa "anti-kekerasan" kamp pro-pemerintah di Tamar Park di Admiralty menarik ribuan orang, dengan Aliansi Perlindungan Hong Kong menyerukan kepada orang-orang untuk berkumpul dengan pakaian 'bukan hitam'.
[ads-post]
Disisi lain, puluhan pengunjuk rasa anti-ekstradisi berkumpul di luar Kantor Polisi Mong Kok saat ketegangan meningkat dengan peringatan polisi akan operasi pembersihan yang akan segera dilakukan.

Sekelompok pengunjuk rasa, yang sebelumnya menghadiri pawai di To Kwa Wan, berdiri di seberang sekelompok polisi yang menjaga tempat itu dan menyorotkan laser pointer ke mereka.

Sebelumnya, mereka mengabaikan peringatan polisi dan terus berjalan di sepanjang Mau Tau Wai Road dan Prince Edward Road West menuju kantor polisi.

Polisi anti huru-hara, bersenjatakan perisai dan pentungan, sudah dikerahkan untuk menjaga stasiun masuk, yang telah menangguhkan layanan ruang laporan kepolisian karena perselisihan tersebut.

Sekitar pukul 7:46 malam , sebagian pengunjuk rasa di sebuah jembatan di Mong Kok melempar tong sampah ke jalan, dengan satu diantara tong sampah tersebut menimpa kendaraan polisi.

Seorang petugas polisi dengan pakaian anti huru hara kemudian mengarahkan senjatanya ke arah jembatan. Tidak ada bendera peringatan polisi tentang penembakan yang telah ditampilkan.
Polisi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para pengunjuk rasa berpartisipasi dalam unjuk rasa yang melanggar hukum (ilegal) dan mendesak mereka untuk pergi sesegera mungkin.

Pasukan Polisi juga memperingatkan pengunjuk rasa untuk berhenti menggunakan sinar laser untuk menunjuk petugas polisi karena itu merupakan serangan.

Sekitar pukul 8:46 malam ,dengan sebagian besar pengunjuk rasa pergi dan polisi anti huru hara juga pergi ketika lalu lintas dilanjutkan di Mong Kok.
 [update title="Tambahan" icon="info-circle"] Nantikan informasi seputar RUU ekstradisi Hong Kong selanjutnya dari kami.... [/update]

Pawai berakhir dititik yang telah disetujui Polisi, Namun para pengunjuk rasa menyebar ke beberapa Titik Daerah Lain
credit :Felix Wong/scmp
Para pengunjuk rasa yang mengambil bagian dalam pawai RUU anti-ekstradisi dari To Kwa Wan ke Whampoa telah berbaris melewati rute yang disetujui, menyiapkan panggung untuk kekacauan akhir pekan lagi.

Polisi sebelumnya mengatakan beberapa pengunjuk rasa menduduki sebagian Ma Tau Wai Road dan To Kwa Wan Road.

Dalam sebuah tweet, polisi mengatakan "sekelompok peserta" mengambil alih sebagian jalan dan mendesak para pengemudi untuk tetap mengikuti pengaturan lalu lintas terbaru.

Ia juga mengatakan layanan ruang laporan Kantor Polisi Hung Hom telah ditangguhkan untuk sementara.

Tetapi kelompok-kelompok pengunjuk rasa bergerak menuju daerah-daerah utama To Kwa Wan dan beberapa dilaporkan menuju ke daerah-daerah seperti Mong Kok dan sekitarnya.

Sebagian besar pengunjuk rasa yang mengambil bagian dalam pawai telah berhenti di titik akhir yang disetujui di stasiun MTR Whampoa. Tetapi beberapa pengunjuk rasa meninggalkan reli utama dan menuju ke daerah lain.

Beberapa pemrotes melemparkan telur, selebaran yang macet, dan menyemprotkan cat tembok klub pekerja FTU pro-Beijing di To Kwa Wan. Mereka mengatakan FTU adalah perusuh sejati karena keterlibatan mereka dalam kerusuhan kiri 1967.

Mereka juga meninggalkan beberapa nanas di depan lokasi, melambangkan bom yang dilemparkan oleh beberapa perusuh 1967, yang secara lokal dikenal sebagai nanas.
Pawai berakhir dititik yang telah disetujui Polisi, Namun para pengunjuk rasa menyebar ke beberapa Titik Daerah Lain
Para pengunjuk rasa melempari telur dan meninggalkan nanas di depan kantor FTU di To Kwa Wan. Foto: RTHK

Sebelumnya kelompok lain berbelok ke Hok Yuen Street dan melemparkan telur ke kantor anggota parlemen DAB Starry Lee dan Ann Chiang.
[Resep Masakan,Travelling][gallery3][https://www.hariankartini.com]

Recomended Article

Follow situskartini.com by Email

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.