TERBARU

Adzan Afrika Agama Agency Ahok AIA Carnival Air Ajaib Air Alkali Air Asia Airport Akidah Aku Cinta ISLAM Anak Rantau Anak-anak android anjing Anjing Pintar Anti-Terorisme Aplikasi ASF Asia Asuransi TKI Australia Ayah Badai Irma bahasa Korea Bakti sang Cucu Bali Bandara Bandara Internasional Denpasar Bandara Internasional Hong Kong Bandara Jogja Bandara Juanda Bandara Soetta Bangladesh Banjir banjir Bandang Banjir Garut Banjir Sentani Bank di hongkong Bank Indonesia Bank international Bank Mandiri Banyuwangi Barang Palsu Batam Bayi Bea Cukai Beasiswa Behel gigi Bekasi Belajar Hangeul Belajar Islam belajar menghafal Bencana Bencana Alam Bengkulu Berbagi Ilmu dan pengetahuan Berburu Kupon Berita duka Berita Selebritis Bhasa BI Bilik Sastra Binamandiri BIO Biografi Bisnis Bisnis dan Keuangan Bisnis dan Politik Bisnis Hallal ala Rosul Blacklist Blitar Blogger Tips BMI Hong kong BMI & Hong kong BMI Abu Dhabi BMI Amerika BMI Arab Saudi BMI Australia BMI Dubai BMI Hong kong BMI Hong Kong Mantan BMI BMI Ilegal BMI Jeddah bmi Jepang BMI Jordania BMI Korea BMI Macau Bmi Malaysia BMI Menulis BMI Oman BMI Overstayers BMI Pintar BMI Riyadh BMI Singapura bmi Taiwan BMI Terampil BMI Terlatih bmi timur tengah BMKG BNBP BNN Bnp2tki Bom Bom Molotov Bom Panci Book Review BP2PMI BP3TKI BPJS BPJS Ketenagakerjaan Brazil Brebes BRI Bukit Bullying Bulu Tangkis Bunuh diri Bunuhb diri buruh Buruh Migran Asing Buruh Migran China Buruh Migran Filipina Buruh Migran India/Pakistan Buruh Migran Kamboja Buruh Migran Myanmar Cacar Air Cacar Monyet Caesar CAF Calling Visa Campak Canto-pop Care4Syria Care4Syria Indonesia Care4syria Malaysia Cat Lovers Cathay Pacific Causeway Bay Cecilia Cheung Central Cerita Motivasi cerita pekerja migran Cerita sedih Ceritaku Cerpen Chai Wan Chai Wan Park Chen Songyong China Ching Ming Festival Chow Yun Fat CHP Ciber Crime Cilacap CIMB Niaga Cinta Orang Tua Cintai Anak-anak CintaOrang Tua Cirebon Convert Video CTKI Cuaca Curhatan TKI Cut Nyak Dhien Daerah Daily Recipes Daily Recipes. Resep Harian Daily Tips Damman Dedi Mulyadi Dekstop Tips Demo 22 Mei Depok Deportasi Dessert Devisa Dhuafa Dilema buruh Migran Dinar Disnaker Dokumen Palsu Dokumen Perjalanan Donasi Download Mp3 DPR RI DPRD Dr.Zakir Naik Dragon Boat Races Dubai Dunia E-kad E-KTKLN E-KTP Ekonomi Eni Lestari Erwiana Eskalator Ethiopian Airlines Event Facebook Fahri Hamzah Fakta Farmacy Fengdu Zarva Park Fenomena Facebook Filipina Flu Burung Forums Geo Expat Hong kong Foto terbaru gadge Gadget Gags Gaji Gallery Gambar Gambling Ganja Gantung Diri Gempa Gempa Dan Tsunami Palu Gempa Situbondo Generasi Qur'ani Gerhana Bulan Gigi Ginjal Gojek Google Adsense Gukum Gunung Gunung Agung Gunung Anak Krakatau Guyon Haji HALAL Restaurant Hamil Handphone Hanif Dhakiri Happy Valley Harga Tiket Hari Kasih Sayang Hari Raya Hari Ryanya TKI Harimau Harris J Hasil penelitian Hate Speech Heatstroke Heni Sri Sundani Hepatitis E herbal Hewan Hiburan Hight Court Hijab Hiker Hikers Hiking Hipnotis HIV/AIDS HK Observatory HKGCC HKID HKO HKOW hoax Hong Kong Hong Kong Airport Hong Kong Disneyland Hong Kong Flower Show Hong Kong Labour Tribunal Hong Kong Museum Hotman Paris Hukum Hukum Hong Kong Hukum Indonesia Hukum ITE Hukum Malaysia Hukum Singapura Hukum Taiwan Humor HUT RI 72 HUT RI 73 Hutan Hutang Hydrophonic Ibu Ibu dan Anak Ibu yang terlantar ICWP ID Talent Idul Fitri Idul Fitri 2016 IELTS IMA IMA matul Maisaroh IMAH Imigrasi Imigrasi Hong Kong Imigrasi Malaysia IMWU Indonesia Indonesia-hongkong Informasi Informasi Orang Hilang Informasi traveling Insiden Inspirasi Inspiratif Instagram Internasional International Internet scammer Intisari Investasi Investasi Bodong IOS Ironis ISIS Islamic Song Lyrics ITE Jadwal Puasa Ramadhan Jakarta Jalan Raya Jamaludin Jardine's Crescent Jawa Barat Jawa Tengah Jawa Timur Jaywalkers Jeddah Jember jepang Jerman Job Order Job Seeker in Hong kong Jogja Joko Widodo Jombang Jompo JPK Juanda Airport JusticeForAudrey Kabar Dari China Kabar Dari Hong Kong Kabar dari Indonesia Kabar dari Malaysia Kabar dari Seberang Kabar dari Taiwan Kabar duka Kabar Film Kamboja Kampus Kamus Kamus Korea Kanker Lidah Kanker Otak Kanker Servik Karir TKI Kasus Buruh diluar Negeri Kasus Buruh diluar negeri Kata-kata KBRI KBRI Amman KBRI Jeddah KBRI Malaysia KBRI Moscad KBRI Riyadh KBRI Seoul KBRI Suriah Kdei Taipei KDEI Taiwan KDRT Keamanan Kebakaran Kebersihan Kebun Binatang Kecantikan Kecelakaan Kecelakaan bmi kecelakaan Kerja Kediri Kedok Kehilangan Keimigrasian Keimigrasin kejahatan kekerasan oleh TKI Kekerasan Pada Anak Kekerasan pada Bayi Kekerasan pada TKI Kekerasan pads TKI Kembali ke Fitrah Kemenag Kemenaker Kemendagri Kemenlu Kementrian PPPA Kemerdekaan RI Kemiskinan Kendal Kentut Kepolisian Kepresidenan Keracunan Makanan Kereta Api Kesehatan Keselamatan Keuangan keyboard Khas Indonesia KIA kim Jong-Nam Kim Jong-Un Kisah Inspiratif Kisah Motivasi Kisah Teladan Kitabisa KJRI Australia KJRI Hong Kong KJRI Jeddah KJRI Riyadh Klaten KMB Kocak Kokain Kolom BMI Kolom PMI Komodo Dragons Komputer Komunitas Konjen Tri Tharyat Konsul Filipina Kontrak Kerja Kontrak kerja Mandiri Koplak Korban kapal karam Korea Korea Selatan Korea Utara Koreksi Data Kosmetik Kotak Suara Kowloon Park Kplom BMI KPU Kreatif Krim Pemutih Kriminal KTKLN KTP KTT G20 Kuliah di Hong Kong Kuliner Kuliner Kasih Kulit Kumpulan Do'a Kupon Gratis Kursus Kuwait Kwong Wah Hospital Labour Labour Department Labu Kuning LACI Lakalantas Lalu lintas Lampung Lampung Selatan Langham Pkace Langsung Enak Lansia Lari dari Hutang Latihan Anti-Teror Lazio dan laziale LDR Learn Hangul Lebaran LegCo Lesbian Lesbian di Hong Kong Leukimia LGBT Lifestyle Lingkungan dan Kesehatan Lion Air Lion Air JT 610 Lirik Lagu Longsor Lowongan Kerja LRT Macau Macau International Airport Madame Tussauds Hong Kong Madiun Majalengka Majikan Makanan Makar Malang Malaysia Mall Maluku Manfaat Sholat Mantan Buruh Migran Marathon Standart Chartered Mari bantu Saudara kita Mari berbagi Masjid Maskapai Mc.Donald Media JBMI Hong Kong & Macau Media Sosial Mekkah & Madinah Meme Lucu mengenal Allah lebih dekat Menikah Menlu Menstruasi Menteri Ketenagakerjaan Menteri Keuangan MERS Mesir MILAGROS Minuman herbal Mobile Tips Modus MOM Mong Kok Mong Kok MTR Moral Motivasi Motor MoU Mp3 MTR MTRC Mualaf Mudik Muhammad Faizal Musa Musim FLU Myanmar Nabi Muhammad SAW nama dan alamat bank Narkoba Nasional Nenek Netizens News Ngong Ping 360 Nota Kesepahaman NTB Nunik Ambarwati Nusron Wahid Obat Alami Obat Herbal Ocean Park Octopus Card OFW Olahraga Online Shop Otoritas Jasa Keuangan(OJK) Overcharge P4TKI Pagelaran Seni Budaya Indonesia Pahlawan Nasional INDONESIA Pajak TKI Pakistan Palembang Palestina Palestina dan Suriah Pantai Panti Jompo Paperan Parallel Space Parenting Pariwisata Paru-paru Basah Pasar Kranggan PASKIBRA Paspampres Paspor Pat Heung Pati PBB Peduli Peduli Lingkungan Pekerja Ilegal Pekerjaan Pelanggaran Pelecehan Presiden Pelecehan Seksual Peluang Kerja Pemalsuan data Pembunuh Pembunuhan Pemerkosaan Pemilihan Presiden PEMILU PEMILU 2019 Pemilu Luar Negeri Pemncarian Pencarian Pencopetan Pencurian Pendarahan Otak Pendidikan Penemuan Penganiayaan Penghargaan Pengiriman barang Penipuan Penjual bensin Penjual Kerupuk Pensosbud Moscad Penyakit Penyakit Kulit Penyiksaan People Peperan Perampokan Peraturan Peraturan Kerja Perawat di Jepang Perceraian Perdagangan Manusia Peristiwa Perlindungan Anak Perlindungan BMI Pernikaha Palsu Pernikahan Massal 2016 Perselingkuhan Pesawat Petugas Pemilu Photo lucu anak-anak Photography Photoshop Pi Day Pilipina Pilot PJTKI PJTKI Abal-Abal PMI Hong Kong PMI ilegal PMI Pintar PNS Pokemon Go Polantas Poligami Polisi Hong Kong Polisi RI Politik Pondok pesantren Tebuireng Ponorogo Ponorogo Peduli Pornography Anak Posko Pengaduan PPLNHKMACAU PPTKIS Prabowo Subianto Produk Palsu Program G2G Prostitut PRT PRT Kamboja PSK Puasa Ramadhan Public Holiday Public Service pulau bintan Putri Hussa Qatar Queen Elisabeth Hospital Queen Mary Hospital Quick Count Radikalisme Radio Hong Kong Ramadhan Ramadhan 2019 Rasisme Real Count Realita Realita Kehidupan Remitansi TKI Rendra Kresna Rentenir Repulse Bay Resep Harian Resep Jamu Tradisional Resep Mancanegara Resep Nusantara Resep Olahan simpel Restoran Halal Ridwan Kamil Rio2016 Rodrigo Duterte Royal Brunei airlines RS.Soebandi Rumah Sakit Rusun Rawa Bebek RUU RUU BMI RUU Ekstradisi RUU Pemilu Saikung Salad Salman bin Abdulaziz Al Saud Sampah Sandiaga Salahudin Uno Sanggar Sanksi skorsing Saudi Arabia Save Rohingya SCAM Scammer Cinta Sejarah Sekolah Di Hong Kong sekolah di hongkong sekolah di Indonesia Sekolah di Luar Negeri Selingkuhan Seni Seputar Elektronik Seputar Islam Seputar Wanita Serba-Serbi Sex Sham Shui Po Sholat Eid Shopping Center Shueng Shui Sidney Siklon Tropis Siklon Tropis Cempaka Siklon Tropis Dahlia Simkim Singapura Singapura Hukum Peraturan SIPMI Sisi Lain Hong Kong SISKOTKLN Siti Aisyah Smoker itu Jahat Soetta Solidaritas Solusi Sosial Sosok Inspiratif Sri Lanka Sri Mulyani Indrawati SS.Lazio Standard Chartered Hong Kong Marathon Story of Buruh Migran Stress Suami Istri Subsidi Sukses Story Sumatera Selatan Surabaya Suriah Survei Sushi Syria Tabuk Tahun Baru Tahun Baru 2019 Tahun Baru China/Imlek Tai Po Taipei Tzu Chi Hospital Taiwan Taksi Tanah Longsor Tax Amnesty Technology teladan Teman Ahok Tempe Tenaga Kerja Asing Tenaga Kerja Profesional Tenggelam Teror Bom Teroris Terorisme Thailand The kisinger The Peak The Peak Tram THR Tilang TIM SAR Timur Tengah Tips dan Triks Tips Ramadhan Tips Smule TKI TKI Australia TKI Ilegal TKI Inggris TKI Sukses Toko Onine Tokoh Bangsa Topan Topan Bebinca Topan Coral Topan Ewiniar Topan Guchol Topan Hato Topan Jebi Topan Khanun Topan Kong Rey Topan LAN Topan Mangkhut Topan Nesat Topan Pakhar Topan Trami Topan Yagi Topan YUTU Tragis Tram TransJ Transportasi Traveling Trend Tropical Depresion Tropical Depression Tsai Ing-Wen Tsim Sha Tsui Tsueng Kwan O Tsueng Kwan O Hospital Tsueng Wan Tsunami Tsunami Banten Tsunami Selat Sunda Tumor Tumor Otak Tutorial Blogger Tutorials Uang Palsu Uang RI Udara Ukraina Ular Umbrella Movement Umbrella Revolution in hongkong Umroh Underpaying Unik Upah Tenaga Kerja Uruguay Ustadz Arifin Ilham UU UU ITE UU PPMI Vaksin Venezuela Victoria Park Video Vietnam Viral Virus Visa Wamenlu Wan Chai WEJANGAN western Union Whatsapp Wirausaha Wisata dan Kuliner WNI wonderful Indonesia Worldskills Yesi Armand Sha Yordania Youtube Yusuf Mansur

Mirisnya Hidup Kakek di Blitar Ini,Mulai Hidup Dalam Gubuk Numpang Hingga Bergantung Atas Belas Kasihan Orang
Kondisi Mbah Man saat ini
Situskartini.com - 'Hidup memang perjuangan' mungkin itu memang kata yang tepat untuk seorang kakek di Blitar ini.

Kakek berusia 75 tahun di Blitar yang biasa di sapa Mbak Man , hidup seorang diri disebuah gubuk yang berdiri numpang diatas tanah orang.

Gubuk yang hanya berukuran 1m x 1,5 m berdinding kayu yang dilapisi kain / karung Goni dan pintu hanya tertutup Kain menjadi tempat tinggal bagi mbah Man .

Dikutip dari sebuah postingan netizens dengan nama akun 'Arif Destro Afandi ' ,mbah Man adalah warga pendatang yang kini tinggal di Dusun Wonorejo Rt:4 / Rw:2 ,Slemanan ,Udanawu ,kabupaten Blitar.

Menurut ceritanya,mbah Man pergi dari rumahnya karna persoalan rumah tangga, selain itu juga karena ia tidak dikaruniai anak dalam pernikahannya dengan sang istri.
[ads-post]
Untuk kehidupan sehari hari , karena mbah Man sakit dibagian kakinya karena kejatuhan Arit , ia di bantu oleh kakaknya yang diketahui bernama mbah Ti ,yang kondisinya juga diketahui sangat memprihatinkan .Hidung mbah Ti habis karena inveksi luka  pasca jatuh, Mbah Ti juga magersari tinggal dirumahnya.
Mirisnya Hidup Kakek di Blitar Ini,Mulai Hidup Dalam Gubuk Numpang Hingga Bergantung Atas Belas Kasihan Orang
Mbah Man (Kanan) , Arif (Tengah ) dan Mbah Ti ( Kiri)

Dan saat ini mbah Man berharap bisa berobat supaya kakinya bisa sembuh dan bisa kembali bekerja seperti biasanya.

Menurut penuturan Arif , Mbak Man  mengaku tidak memiliki uang lagi untuk berobat,bahkan untuk makan sehari-hari pun ia dapat dari belas kasih orang lain.

Berikut Postingannya :

BMKG Angkat Suara Terkait Viral Ancaman Gempa Berkekuatan M 8,8 dan Tsunami Setinggi 20 Meter di Selatan Jawa
Photo:ILUSTRASI GEMPA
Situskartini.com - Beberapa hari belakangan ini media sosial seperti Facebook dihebohkan oleh kabar potensi gempa dan tsunami di Selatan pulau Jawa.
Viralnya kabar ini karena dalam narasi yang beredar ada potensi gempa besar mencapai magnitudo 8,8 dan tsunami di Yogyakarta mencapai 20 meter.

Sontak hal ini meresahkan warga yang tinggal di wilayah Pantai Selatan Jawa bahkan se Indonesia.

Viralnya kabar tersebut membuat Kepala Bidang Informasi Gempa Bumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG, Daryono mengklarifikasi.

Ia mengatakan jika wilayah Indonesia memang rawan terhadap gempa dan Tsunami, terutama diwilayah selatan pulau Jawa.
Karena menurutnya wilayah Selatan pulau Jawa tersebut berada di Zona Subduksi lempeng Indo-Australia yang menunjam kebawah Lempeng Eurasia merupakan generator gempa kuat sehingga wajar jika wilayah selatan Jawa merupakan kawasan rawan gempa dan tsunami.
[ads-post]
"Jawaban saya adalah bahwa kita harus jujur mengakui dan menerima kenyataan bahwa wilayah kita memang rawan gempa dan tsunami," ungkapnya melalui pesan singkat, Sabtu (20 juli 2019).

"Khususnya wilayah selatan Jawa, keberadaan zona subduksi Lempeng Indo-Australia yang menunjam ke bawah Lempeng Eurasia merupakan generator gempa kuat sehingga wajar jika wilayah selatan Jawa merupakan kawasan rawan gempa dan tsunami," tegasnya.

Untuk diketahui, wilayah Samudra Hindia selatan Jawa memang sudah sering kali terjadi gempa besar dengan kekuatan di atas M 7,0.

Ia juga mencatat bahwa sejarah daftar Gempa Bumi besar seperti gempa Samudra Hindia. Dalam catatan BMKG, gempa besar di Selatan Jawa pernah terjadi tahun 1863,1867, 1871, 1896, 1903, 1923, 1937, 1945,1958, 1962, 1967, 1979, 1980, 1981, 1994, dan 2006.

"Sementara itu tsunami Selatan Jawa juga pernah terjadi pada tahun 1840, 1859, 1921, 1994, dan 2006," ujar Daryono.

"Ini bukti bahwa informasi potensi bahaya gempa yang disampaikan para ahli adalah benar bukanlah berita bohong," tambahnya.

Meski begitu, Daryono menegaskan bahwa besarnya magnitudo gempa yang disampaikan para pakar adalah potensi bukan prediksi.

"Sehingga kapan terjadinya tidak ada satupun orang yang tahu," tegas Daryono.

Daryono juga mengingatkan masyarakat bahwa Waktu Gempa tidak pasti  kapan terjadinya, sehingga ia menghimbau orang harus melakukan upaya mitigasi struktural dan non struktural yang nyata dengan cara membangun bangunan aman gempa, melakukan penataan tata ruang pantai yang aman dari tsunami, serta membangun kapasitas masyarakat terkait cara selamat saat terjadi gempa dan tsunami.

Ia juga menyebut ini adalah risiko tinggal dan menumpang hidup di pertemuan batas lempeng.

 "Sehingga mau tidak mau, suka tidak suka inilah risiko yang harus kita hadapi," tutur Daryono.

Menyikapi hal itu,Ia memperingatkan masyarakat untuk tidak perlu cemas dan takut. Lebih lanjut, Daryono menyebut bahwa semua informasi potensi gempa dan tsunami harus direspons dengan langkah nyata dengan cara memperkuat mitigasi.

"Peristiwa gempa bumi dan tsunami adalah keniscayaan di wilayah Indonesia, yang penting dan harus dibangun adalah mitigasinya, kesiapsiagaannya, kapasitas stakeholder dan masyarakatnya, maupun infrastruktur untuk menghadapi gempa dan tsunami yang mungkin terjadi," pungkasnya.
[kompas]

Unjuk Rasa Minggu ini Dikabarkan Akan Berakhir di Wan Chai, bukan di Central
Jimmy Sham Tsz-kit (kaos hitam) Ketua Civil Human Rights Front
Situskartini.com - Front Hak Asasi Manusia Sipil ( Civil Human Rights Front) Hong Kong  mengatakan kecewa dengan hasil bandingnya terhadap saran polisi untuk mengubah rute dan mengakhiri waktu reli yang direncanakan pada hari Minggu besok ( 21 juli 2019).

Dikutip dari RTHK ,Dewan banding telah memutuskan untuk memperpanjang waktu berakhirnya demonstrasi pada hari Minggu sampai pukul  11.59 malam. Namun, mereka tidak membatalkan saran polisi bahwa pawai harus berakhir di Wan Chai, bukan di Central .

Ia juga mengatakan bahwa Front Hak Asasi Manusia Sipil perlu mendesak pemrotes untuk "segera pergi" begitu mereka mencapai titik akhir.

Wakil ketua Organisasi , Bonnie Leung mengatakan mereka ingin mengakhiri pawai di Central atau Admiralty, bukan Wan Chai, karena titik akhir yang dipilih oleh polisi sudah cukup ramai dengan orang-orang yang pergi atau meninggalkan pameran buku tahunan di Konvensi dan Pusat pameran.
[ads-post]
"Akan sangat sulit bagi semua orang ini untuk bubar di distrik ini," kata Leung.

Dia mengatakan dia tidak yakin dengan pernyataan polisi bahwa mereka memiliki rencana untuk membantu para pemrotes meninggalkan daerah itu.

"Jadi kami benar-benar berharap bahwa polisi dapat memberi tahu publik, memberi tahu para pemrotes di lokasi, bagaimana mereka harus pergi, sehingga setiap orang dapat pergi dengan damai dan efektif tanpa terjadi kekacauan," kata Leung.

Dia mengatakan bahwa front akan melakukan yang terbaik untuk melindungi para pengunjuk rasa, tetapi jika terjadi kekacauan, kepolisian dan dewan banding harus bertanggung jawab penuh.

Bank Mandiri Error : Saldo Nasabah Berubah Drastis, Ada Yang Saldo Mendadak 0 Rupiah  Sampai Ada yang Nambah Puluhan Juta
Bank Mandiri dan screengrab salah satu nasabah Mandiri yang tabungannya bertambah drastis
Situskartini.com - Nasabah Bank Mandiri pada hari ini ,Sabtu pagi (20 juli 2019) mengaku kebingungan lantaran saldo di rekening mereka mendadak berubah drastis. Nasabah mengaku mendapati saldo tabungannya bermasalah, mulai dari berkurang hingga bertambah drastis.

Melalui lini masa Twitter, sebagian nasabah mengaku kebingungan lantaran saldo di rekeningnya berkurang. Sementara nasabah lain mengaku saldo di rekeningnya bertambah dalam jumlah fantastis.

"Gaes, @bankmandiri lagi error. Rekening gw tiba2 bertambah Rp95 juta. 😲
Semoga masalah ini segera beres."tulis akun Islail Al Anshori.

Sementara salah satu netizens juga mengatakan jika saldo temannya berkurang hingga 26 juta tanpa keterangan atau laporan mutasi.

"bank mandiri error kah? barusan di chat temen bahwa saldo dia berkurang 26juta tanpa ada keterangan mutasi keluar.
iseng gue cek saldo, ternyata berkurang juga tanpa ada mutasi keluar. 
apakah teman2 juga demikian? @bankmandiri." tulis Mileni Yan.
[ads-post]
Nasabah lain mengatakan saldo rekening di tabungannya mendadak tak tersisa, alias nol. Pemilik akun @t_febion mengutarakan ia kaget ketika layar ATM menunjukkan saldo rekeningnya nol.
Bank Mandiri Error : Saldo Nasabah Berubah Drastis, Ada Yang Saldo Mendadak 0 Rupiah  Sampai Ada yang Nambah Puluhan Juta
Screengrab status Teddy yang mengatakan saldonya berkurang hingga 0 Rupiah

"@mandiricare mohon informasi, mau transaksi via mandiri online saldo rekening pagi ini tiba-tiba nol. Cek ATM juga nol. Bank Mandiri mohon penjelasan..."tulis Teddy Febion.

Melalui akun Twitter resmi, Bank Mandiri belum mengatakan saat ini pihaknya sedang melakukan investigasi dan normalisasi data. Belum diketahui penyebab di balik masalah ini.

Dikutip dari CNN Indonesia , Bank Mandiri menyebut akan menghubungi nasabah yang terlanjur melakukan penarikan atau bertransaksi menggunakan dana yang bertambah tiba-tiba ke saldo saat terjadi kerusakan pada sistem layanan.

"Nasabah akan dihubungi secara langsung karena bank punya data saldo atau transaksi terakhir yang dilakukan nasabah," kata Corporate Secretary Rohan Hafas di Plaza Mandiri, Jakarta Selatan, Sabtu (20/7).

Melalui data ini, pihak bank bisa 'memaksa' nasabah untuk mengembalikan uang sesuai dengan jumlah yang digunakan. Data transaksi akan menunjukkan saldo akhir rekening nasabah.

Sebelumnya pada Sabtu pagi para nasabah Mandiri mengeluhkan keanehan saldo rekening mereka lewat media sosial. Ada sebagian yang mengaku saldonya berkurang, sementara sebaliknya ada pula yang menyebut uangnya bertambah drastis.

Rohan menyebut eror ini terjadi secara acak dan terjadi karena corrupt/eror dan bukan karena penipuan.

Nasabah yang ingin melakukan pengecekan rekening tabungan bisa mengunjungi kantor Cabang Bank Mandiri. Data kantor cabang yang buka bisa dicek melalui laman https://www.bankmandiri.co.id/web/guest/weekend-banking.

"Mohon maaf atas ketidaknyamanan. Ini rata di seluruh Indonesia. Kami jamin uang bapak ibu aman, selama dua jam ini," imbuh Rohan.

Aktor Terkenal Hong Kong Simon Yam ditusuk orang tak dikenal saat promosi di China
Screenshot saat Simon ditusuk oleh seorang pria dan keadaan Simon Yam saat dirawat dirumah sakit 
Situskartini.com - Aktor Hong Kong Simon Yam Tat-wah (64) ditusuk oleh orang tak dikenal pada Sabtu pagi ini ( 20 juli 2019)  saat menghadiri acara promosi di Cina selatan.
Pria berusia 64 tahun itu adalah tamu di pembukaan toko Easyhome Beijing baru di kota Zhongshan, provinsi Guangdong, ketika serangan itu terjadi.

Menurut manajernya, aktor itu ditikam di perut dan menderita luka sayatan pada tangannya.

Dalam cuplikan video yang diposting di Weibo, platform seperti Twitter China, Yam terlihat berbicara kepada pembawa acara dan membagikan hadiah kepada berbagai tamu yang hadir saat mereka dipanggil ke atas panggung.

Tetapi ketika dia mengulurkan tangannya untuk menyambut seorang pria mengenakan rompi gelap dan celana jeans, penyerang menarik pisau dan menerjang ke arahnya, menusuk dan menebas berulang kali pada perut Simon Yam.
[ads-post]
Serangan berlanjut selama beberapa detik ketika penjaga keamanan dan para pengamat bergegas untuk menghalau serangan membabi buta pelaku. Setelah sempat terjadi keributan, pelaku berhasil  ditundukkan dan dibawa pergi.

Rekaman menunjukkan Simon Yam jelas tertekan oleh serangan itu dan dapat dilihat memegang tangan ke perutnya.

Dalam klip terpisah, juga diposting di media sosial, aktor kelahiran tahun 1955 itu mengatakan kepda rekannya untuk segera pergi kerumah sakit.

"Ayo ke rumah sakit, ke rumah sakit."kata simon yam.

Simon Yam menderita luka tusukan diperut dan juga luka sayatan pisau ditangannya.

Penyelidikan awal menunjukkan luka-lukanya tidak kritis tetapi para dokter masih memutuskan apakah akan mengoperasi dia di Zhongshan atau apakah kita bisa menunggu sampai kita kembali [ke Hong Kong]."kata manajer simon Yam.

"Saya mengerti manajemen Easyhome panik dan menunggu untuk mendengar kabar dari keamanan publik Zhongshan untuk pembaruan," tambahnya.

Menurut sebuah pernyataan oleh departemen kepolisian China, Simon Yam ditikam oleh seorang pria pada pukul 10.17 pagi ketika menghadiri acara promosi di distrik Huoju Zhongshan. Seorang tersangka ditahan di tempat kejadian.
Beijing Easyhome merupakan perusahaan besar yang menjual  perabot rumah tangga dan bahan bangunan.

Detektif Polisi Temukan Bahan Peledak Berbahaya di Tsuen Wan , 1 Pelaku Berhasil di Tangkap
Personel Polisi dan Petugas pemadam kebakaran usai melakukan operasi terkait bahan peledak di Tsuen Wan. photo:oncc
Situskartini.com - Detektif Polisi pada pagi ini, Sabtu  (20 Juli 2019 ) melakukan operasi kilat di Lung Shing Factory Building, Tsuen Wan terkait informasi adanya bahan peledak berbahaya dilokasi tersebut.

Selama operasi, polisi berhasil menyita sejumlah bahan peledak dan besi lulus, dan mereka mengerahkan  personelnya untuk melakukan pembuangan bahan peledak (EOD) tersebut.

Kemudian pada jam 7 pagi ini, polisi memperluas blokade hingga 100 meter, mengevakuasi para pekerja bangunan, dan memindahkan beberapa bahan peledak ke atap gedung untuk diledakkan, seperti diberitakan oncc.

Setelah terjadi ledakan keras, tumpukan puing-puing berserakan di lantai bawah di tempat parkir, dan beberapa dari mereka juga berterbangan ke atap dan depan lokasi penanganan bahan peledak.
[ads-post]
Polisi mengirim sejumlah besar personilnya untuk memblokir tempat kejadian dan melakukan penyelidikan. Suasana tegang dan petugas pemadam kebakaran berada di lokasi.

Pada pukul 08:33 pagi menurut  berita lokal mengatakan bahwa polisi telah menangkap seorang tersangka dalam kasus ini.

Berita Terpopuler

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.